CARI Infonet

 Forgot password?
 Register

ADVERTISEMENT

View: 5324|Reply: 10

Cerpen: Episod Cinta Amir2

[Copy link]
Post time 23-4-2019 09:03 AM | Show all posts |Read mode
Edited by Lynn9 at 23-4-2019 11:57 AM

Salam semua, dah lama otak I berkarat x ada masa nak acah2 berkarya.  Tapi memandangkan ada permintaan untuk sambung cerpen Episod Cinta Amir ni dulu..I cuba-cuba cari idea.

Hopefully ada yang masih sudi melayan karya I yg x seberapa dan  masih amatur ni...



INTRO:

          Pandangan matanya masih melekat di tubuh kecil penuh keletah itu.  Senyuman terukir di bibir apabila mata mereka bertemu.  Bahagia sedetik.  Itulah nyawa.  Kekuatan yang hadir dalam diri, dialah pemangkinnya.  Si kecil begitu gembira bermain di playground restoran makanan segera itu.  Zurin menghela nafas panjang.  Seolah ada batu besar yang menghenyak ke benaknya.
  
Kotak fikir tiba-tiba menyorot episod-episod hitam masa lalu.  Kesal.  Apa yang nak ditangisi lagi.  Segalanya telah berlaku.  Apa yang terjadi kan tetap terjadi.  Dia menyedut sisa-sia minuman ringan yang hampir tawar seraya mengangkat punggung.  Menuju ke ke arah si kecil yang masih leka bermain gelongsor.

        “Ok sayang…jom balik..”

Bibir munggil kecil itu sudah muncung.  Tanda protes.  Belum puas bermain.  Tangan sudah memeluk tubuh.  Kaku.  Protes lagi.

            “Ok..ok lain kali kita main lagi ok? Jom…” cuba memujuk si kecil.  

Sudah kedengaran rengekan dan tangisan kecil.  Lumrah budak-budak sebaya itu.  Bermain tidak pernah puas.  Zurin merangkul tubuh kecil itu menyandarkan ke bahunya.  Esakkan si kecil kedengaran sayu.  Air mata mula membasahi bahu Zurin.  Dia masih memujuk si kecil.  

            “Kita makan ice cream nak?” cuba memancing.  Rasuah ke hadiah?

Nampak sinar ceria di mata si kecil.  Mereka melabuh punggung di bangku rehat yang tersedia sambil menikmati ice cream melayan hati lara si kecil.  Sedang leka melayan karenah si kecil matanya menyorot ke arah pasangan yang baru beratur untuk membeli ice cream di restoran yang sama.  Zurin jadi kaget.
  
Belum sempat dia memaut lengan anaknya untuk berlalu pergi, mata dia dan lelaki itu bertemu.  Tanpa sengaja.  Jantung Zurin berdegup kencang.  Dia cepat-cepat melarikan anak mata.  Mahu segera berlalu pergi.

            “Kenapa you?” Anne mula menguit tangan lelaki di sebelahnya.

            “Apesal muka you cam terkejut nampak hantu je?” ujarnya lagi, sambil tertawa kecil.  Amir hanya mampu mengulum senyum.  Zurin?
Reply

Use magic Report


ADVERTISEMENT


 Author| Post time 23-4-2019 09:54 AM | Show all posts
Selera Amir patah tiba-tiba.  Tadi dia yang beria nak cuba ice cream perisa baru di restoran makanan segera itu.
  
Anne mengamati wajah lelaki di hadapannya dalam-dalam.  Riak wajah cerianya 5 minit sebelum mereka beratur di kaunter ice cream tadi berubah sedikit keruh dan sugul.  Hati perempuan mana yang tidak berdetik dengan perubahan itu.
  
           “Kenapa ni? You nampak siapa tadi?”

Amir menelan liur.  Payah.  Dia memandang wajah redup wanita di hadapannya itu.  Penuh kasih.  Dia menggeleng.

            “Tak de apa-apa you…I ok je…”

Walaupun pelbagai soalan menerjah ke benak tapi Anne memutuskan untuk tidak bertanya lanjut.  Mungkin ada yang mengganggu fikirannya.

Kotak fikir Amir masih menyorot kejadian pantas tadi.  Perlukah dia bercerita kisah luka dahulu dengan Anne?  Rasanya tidak adil.  Tidak adil untuk semua orang.  Biarlah dia simpan cerita itu sendiri.  3 tahun sudah berlalu.
  
Selesai menikmati ice cream perisa keladi mereka meninggalkan restoran makanan segera itu.  Misi hari ini perlu diselesaikan.  Mereka sedang menghitung hari.  Menghalalkan hubungan.

Menyorot pertemuan tidak terduga bersama kekasih hati.  Amir tersenyum sendiri.

              “Lain macam je you hari ni..” getus Anne.  Hairan dengan gelagat Amir hari ini.  Tadi muka pucat macam nampak hantu tiba-tiba tersengih macam kerang busuk.
  
              “Lain macam, macamana tu?”

              “Yelah…tiba-tiba tersengih-sengih apehal?”

Makin lebar senyuman Amir.  

              “Tak delah…I teringat masa kita mula-mula jumpa dulu…”

Kini giliran Anne pula tersenyum lebar.  Itulah takdir yang tertulis.  Siapalah kita untuk melawan ketentuannya.
  
             “Suka-suka you je tampar muka I…sakit gila tau…” gurau Amir sambil meraba-raba pipinya.  Masih terasa-rasa lagi pijar tamparan perempuan yang bernama Eranza.

Siapa sangka pertemuan sesingkat yang tidak di rancang itu memulakan episod baru dalam hidupnya.  Walaupun pada saat itu hati masih ada sisa luka.  Setelah mengenali hati budi masing-masing mereka mengambil keputusan untuk mendirikan mahligai.  Impian setiap pasangan yang bercinta.
  
Amir tahu dia bukanlah spesis lelaki yang romantik.  Bercinta pun tidak pernah.  Cuma pernah jatuh cinta.  Cinta seribu luka.  Tapi dia cuba juga mengumpul semangat untuk meluahkan hasrat hati untuk menyunting Anne menjadi suri hatinya.  Nasib baik cinta bersambut.  Janji dipateri.  Kini mereka sibuk menghitung hari-hari bahagia.

Tapi peristiwa siang tadi mengundang resah di hati.  Dia sendiri keliru.  Perasaan apakah ini?  Bukan soal masih ada cinta.  Eranza sahaja di hati.  
Reply

Use magic Report

 Author| Post time 23-4-2019 03:32 PM | Show all posts
            Zurin memandang wajahnya di cermin.  Hatinya juga resah mengimbau peristiwa siang tadi.  Perasaan berbaur.  Keliru dengan perasaannya.  Cerita yang sudah dia simpan jauh-jauh dilubuk hatinya tiba-tiba tercuit kembali.

            “Mungkin perempuan itu isteri dia, atau tunang dia ataupun girlfriend” dia berbicara sendiri.  Meneka-neka dalam hati.  

Ada terbit sedikit perasaan cemburu di benak.  Siapa pun wanita itu, dia beruntung.  Lelaki sebaik Amir itu mungkin boleh dibilang dengan jari.  Spesis yang semakin pupus.

Zurin mengerling ke arah tubuh kecil yang sudah nyenyak beradu.  Hatinya jadi sayu.  Rasa bersalah pada si kecil itu yang tidak pernah mengenal kasih seorang lelaki bergelar ayah.  Zurin mula menyalahkan diri.  Harga yang perlu dibayar di atas kekhilafan dan kejahilan sendiri.  Cukupkah untuk menebus dosa.  Dia tiba-tiba merasa jijik dengan diri sendiri.
  
Mungkin waktu itu dia patut pentingkan diri sendiri.  Berpaut pada kasih dan simpati Amir yang sanggup menerima dirinya dulu.  Mungkin Amir adalah lelaki kiriman tuhan untuknya.  Tapi masih ada sisa iman di hati.  Amir tidak perlu terpalit dengan dosa ini.  Jika inilah harga yang perlu dibayar, dia rela.  Redha.  Tapi ingatan pada Amir tidak pernah padam.  Dan Amir sentiasa ada bersamanya.  Zurin bangun melabuh punggung di katil.  Wajah suci Amir ditatap penuh kasih.  Setelah semua hubungan terputus.  Hanya Amir sahajalah yang dia ada.  Moga dia juga jadi lelaki sebaik Amir Zuhdi.
  
Sejak dia membuat keputusan untuk pergi jauh dari Amir, dia cuba mencari Zaeem semula.  Namun lelaki itu tidak mahu bertanggungjawab.  Maruah Zurin dipijak-pijak lagi.  Dunia serasa gelap.  Tapi untuk apa lagi dia mengharapkan simpati lelaki sebegitu.  Jantan itu hanya menghulur berberapa keping not RM100 kepadanya.

“Kau gugurkan je itu bukan anak aku.”

Tangkai jantung bagai direntap.  Sisa-sisa akidah bergoncang.  Dia terduduk lama di situ, dengan mata semakin kabur dek air mata yang mengiringi kelibat kereta Zaeem yang semakin jauh.  Kalau diikutkan hati dia mahu kembali ke pangkuan Amir.  Dia pasti Amir sanggup menerimanya.  Tapi hatinya tidak sanggup mempergunakan Amir sebegitu.  Dia yang bodoh.  Kenapa orang lain yang perlu menanggung.  

Zurin menyeka air mata sebelum ia sempat menjengah ke pipi.  Tapi ia turun begitu laju membasahi pipi.  Menangis lagi.  Sudah lama hatinya keras.  Entah kenapa malam itu jadi sentimental pula.  Kenangan lama mengusik hati.  Dia biarkan sahaja air mata turun.  Mengharapkan agar ia dapat membasuh luka di hati.  
Reply

Use magic Report

Post time 4-5-2019 09:12 AM | Show all posts
da baca part 1..ni part 2..terus jalan TT!!!
Reply

Use magic Report

 Author| Post time 7-5-2019 08:16 AM | Show all posts
TalibanRock replied at 4-5-2019 09:12 AM
da baca part 1..ni part 2..terus jalan TT!!!

tq sudi baca...tgh kumpul idea..In Sha Allah
Reply

Use magic Report

Post time 9-5-2019 04:12 PM From the mobile phone | Show all posts
Cayok2 tt!
Reply

Use magic Report

Follow Us
 Author| Post time 10-5-2019 07:04 AM | Show all posts

Tq yunk..pelan2 kayuh ni...otak dah berkarat..
Reply

Use magic Report

 Author| Post time 10-5-2019 07:10 AM | Show all posts
          Fadzil mengerut dahi.  Memandang ke muka Amir.

       “Jauh…terbawa lukisan hatimu…” dia mula mengusik Amir.  Lamunan Amir putus.  Hanya mampu tersenyum kelat memandang ke muka Fadzil.  

      “Pe hal bro..jauh sangat kau pergi..baru landing?”

Amir hanya menggeleng-gelengkan kepala seraya membelek semula P&ID di depan mata.  Dari tadi matanya memandang ke arah laptop di depan tapi otak melayang ke tempat lain.

    “Tahulah nak kawin...takkan dah berangan pasal first night kot?” Fadzil menggiat lagi.  Sambil tersengih-sengih nakal.  Begitulah lagaknya dari dulu lagi.
  
   “Banyaklah kau…ingat aku ni macam kau ke?”

   “Eh..normal la tu bro…meh aku bagi tips..” sambung Fadzil lagi.  Sambil tersengih persis kerang busuk.

   “Dah..dah tak pe nak dekat nanti kita sembang pasal tu, aku nak naik jumpa budak Piping jap..” ujar Amir.  

    Fikiran Amir masih tidak tenteram.  Sejak kelmarin.  Wajah Zurin asyik menjengah ke kotak fikir.  Di benak membuak rasa ingin tahu.  Macamana dia sekarang?  Bahagia ke dia dengan kehidupan sekarang?  Mungkin anak kecil itu lah “si Raksasa” itu.  Amir tersenyum sendiri.  Sebelum lamunannya terputus sekali lagi apabila pintu lif terbuka di tingkat 22.  Kakinya melangkah keluar dari perut lif.  Menuju ke bahagian Piping.  Razi mengangkat tangan memberi isyarat menyuruh Amir menunggu sebentar.  Amir bersandar di cubicle Razi menunggu.  Sambil mengamati semula bulatan-bulatan merah yang ditanda di atas P&ID.  Ada yang perlu di perbetulkan.  Kurang 5 minit Razi kembali ke cubicle.
  
     “Sorry bro, ada discussion sikit” ujar Razi seraya menyambar lembut P&ID dari tangan Amir.  
Reply

Use magic Report


ADVERTISEMENT


 Author| Post time 10-5-2019 07:11 AM | Show all posts
     “Tak pe no hal..”

      “Aku dah buat marking yang mana kau kena betulkan, nanti kau email kat aku”

      “Ok ok…so kena relocate firewater systems?”

      “Kau amend sikit, ada a few je ni..”

Razi menunjuk isyarat ok dengan ibu jari. Usai urusan dia turun kembali ke tingkat 18.  Handphone di tangan bergetar.  Ada message yang masuk.  Bibir Amir mengukir senyum.  

       “You balik lewat lagi ke? Ingat nak dinner?”

      “I tunggu amendment P&ID lepas tu nak siapkan report sikit…”

       “So? Boleh dinner ke?”

       “Gila tak boleh…”

Anne tergelak kecil.  Hati berbunga.  Mereka jarang berjumpa.  Sama-sama sibuk dengan tugasan kerja.  Tambahan pula pesanan orang tua-tua, tak manis selalu berjumpa bila dah nak bergelar pengantin.  Tapi memandangkan alang-alang dia ada urusan di KL,boleh sahaja sambil menyelam minum air.  Anne menyimpan kembali telefon bimbit ke dalam beg tangannya. Hati bergelojak gembira.   
Reply

Use magic Report

 Author| Post time 28-8-2019 03:15 PM | Show all posts
Hati Anne berdetik.  Walaupun Amir cuba berlagak biasa tapi hati perempuannya dapat merasakan ada sesuatu yang menganggu fikiran Amir.  Makan malam mereka tidak seperti hari-hari sebelum.  Banyak ruang kosong tanpa bicara.  Banyak tanda tanya yang muncul di kotak fikir menjerit-jerit mahukan penjelasan.  Namun dia cuba memujuk hati agar tidak curiga tentang perkara yang bukan-bukan.  Mungkin hanya mainan perasaan.  Bisikan yang mahu menguji hubungan mereka.
  
“Are you ok?” pertanyaan Amir mengejutkan Anne dari terus mengelamun sendirian.  Anne mengukir senyum tawar.  Sambil mengangguk kepala.

Seperti Anne, Amir juga dapat merasakan perubahan sikap dan rasa curiga Anne.  Bila mata mereka bertemu, banyak soalan yang hanya bermain di benak masing-masing.  Tidak terluah. Amir menelan liur. Payah.
  
Pulang dari makan malam, Amir merebahkan diri ke katil bujangnya.  Memandang ke arah kipas di siling yang mula berputar laju.  Dia jadi keliru dengan perasaannya sendiri.  Kenapa dia rasa resah.  Gelisah.
  
“Amir…kau jangan cari pasal.  Dua bulan lagi kau nak jadi suami orang..” hatinya berbisik.  Dia sendiri tidak pasti perasaan apakah yang sedang melanda diri.  Kisah lama itu memberi kesan yang mendalam pada dirinya.  Bukanlah sesuatu yang dia mahu kenangkan atau putar kembali.  Cuma hati jadi gundah gulana.  Menjerit-jerit ingin bertanya khabar? Mungkin?.
  
“Gila aku ni!” bentaknya di dalam hati.
  
“Minah tu hampir-hampir buat ayah penggal kepala aku dulu, buat hati emak sayu mengenangkan aku yang dah jadi anak durhaka.  Membuatkan hidup aku tunggang-langgang.  Hati koyak.” Amir melepas keluh.  Tapi kenapa wajah Zurin juga yang bermain-main di mata.
  
“Astaghfirullah…” mungkin mainan syaitan.
  
“Apesal lah minah ni selalu buat hidup aku jadi haru-biru?  Selalu menjerat aku masuk dalam permainan hidup yang membahayakan kesihatan” Amir melepas keluh di hati seraya bingkas bangun.  Dia mencapai tuala terus ke bilik mandi.  Perasaan bersalah mula bebaur.  Tidak adil untuk Anne.  
Reply

Use magic Report

 Author| Post time 28-8-2019 03:44 PM | Show all posts
Selesai mandi dan solat Isya’ hati Amir kembali tenang.  Dia mencapai telefon bimbit di hujung bantal.

“You dah tidur ke?” ujar Amir sebaik Eranza menjawab panggilannya.
  
“Baru nak lelap…kenapa you call?” ujar Anne.

“Aik? Tak boleh call kekasih hati ke?” Amir cuba mengusik, bila suara Anne kedengaran mendatar sahaja.  Bukan dia tak tahu yang kekasih hati mungkin terasa hati.  Barulah kedengaran tawa kecil Anne dihujung talian.

“I minta maaf…” ujar Amir.

“Kenapa minta maaf?” hati Anne mula berdebar.  Kenapa buang tabiat malam-malam ini telefon minta maaf.
  
“Tak delah…kot-kot you terasa hati dengan I”

“Amir, I trust you…I pun pujuk hati I supaya tak fikir yang bukan-bukan…kecualilah memang ada perkara yang belum selesai antara you dengan perempuan tu”

“Perempuan mana tu?” bukan Amir tak faham atau tak tahu perempuan mana yang Eranza maksudkan tetapi dia tak sangka yang perkara itu akan dibangkitkan.  Poyolah kau Amir.  Kau sepatutnya lebih bersedia memandangkan kau yang membuka ruang.  Amir menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Oh…eh…err…tak ada kena mengenalah dengan perempuan tu..” Amir cuba berdalih.  Dia sebenarnya belum bersedia untuk berbicara mengenai Zurin.
  
“Ada apa-apa yang belum selesai antara you dengan dia ke?”

“Apa yang tak selesai lagi?”

“Manalah I tahu, I cuma tanya…sebab nampak macam you menggelabah semacam je” tambah Anne lagi.  Dia bukannya bodoh dan buta.  Walaupun Amir cuba berlagak biasa tapi Amir tidak boleh menafikan soal instinct seorang wanita.  Mana-mana perempuan pun pasti akan dapat menangkap perubahan sikap seorang lelaki.
  
“Tak ada apa-apa yang belum selesai..kita bincang esok je lah…dah lewat malam ni.”

Amir tidak mahu perkara ini berpanjangan.  Lagipun perbualan sudah menjurus menjadi lebih serius.  Menyesal pula dia membuka ruang.  Niat hati untuk memujuk tapi rasanya dia tersalah tekan suis.  
Reply

Use magic Report

You have to log in before you can reply Login | Register

Points Rules

 

ADVERTISEMENT



 

ADVERTISEMENT


 


ADVERTISEMENT
Follow Us

ADVERTISEMENT


Mobile|Archiver|Mobile*default|About Us|CariDotMy

27-5-2024 01:53 AM GMT+8 , Processed in 0.199147 second(s), 37 queries .

Powered by Discuz! X3.4

Copyright © 2001-2021, Tencent Cloud.

Quick Reply To Top Return to the list