mattzzx Publish time 23-7-2022 05:45 PM

Perodua Alza 2022 dilancar

Edited by mattzzx at 23-7-2022 05:47 PM

https://paultan.org/image/2022/07/2022-Perodua-Alza-AV_Vintage-Brown-1_BM-630x420.jpg

Selepas mengeluarkan siri iklan teaser kebelakangan ini, Perodua akhirnya melancarkan secara rasmi MPV Alza 2022 generasi kedua untuk pasaran tempatan. Tiga varian ditawarkan, iaitu 1.5L X, 1.5L H dan 1.5L AV.

Alza 2022 dijual pada harga seperti berikut; X (RM62,500), H (RM68,000) dan AV (RM75,500) — harga atas jalan tidak termasuk insurans, dengan SST. Harga ini sedikit tinggi daripada harga anggaran yang disebut-sebut sebelum ini. Untuk perbandingan, Alza dari model sebelumnya dijual antara RM52,661 hingga RM60,525.

Namun, seperti yang dapat dilihat, model D27A yang terbaru ini sangat jauh berbeza dan hadir bukan sahaja dengan rekaan baru keseluruhannya, bahkan dengan senarai spesifikasi yang lengkap. Sejak model generasi pertamanya itu dilancarkan pada 2009, hampir 400,000 unit telah terjual. Dan, dengan rentang 13 tahun, wajarlah Alza diberikan pembaharuan secara menyeluruh. Sebelum ini, Alza diberikan dua kali facelift; pertama pada tahun 2014, dan terakhir pada tahun 2018.

Perodua Alza 2022 ini berkongsi banyak persamaan dan asas dengan model-model seperti Toyota Avanza/Veloz dan Daihatsu Xenia — dua model yang mendapat sambutan di Indonesia. Jadi adakan ini model “rebadge”? Tidak. Sama seperti Ativa dahulu yang dibangunkan secara bersama dengan model Daihatsu Rocky dan Toyota Raize, begitu jugalah Alza ini. Semua itu dilakukan atas nama penjimatan kos pembangunan modelnya, dan dalam masa sama memperluaskan capaiannya dalam pasaran.

https://paultan.org/image/2022/07/2022-Perodua-Alza-AV_Vintage-Brown-2_BM-630x420.jpg

Tentang perbezaan Alza dengan Veloz (yang merupakan versi lebih premium Avanza), dapat dilihat wajah depannya yang punyai sentuhan sendiri. Bahagian bampar dengan rekaan unik tersendiri, begitu juga dengan rekaan grilnya yang lebih besar memberikan penampilan yang khusus untuk Alza. Bampar belakang dan rim lain, begitu juga dengan rekaan lampu depan dan belakang yang ada pada Alza.

Perbezaan paling ketara ialah jarak kelegaan tanah antara keduanya, dengan beza yang agak besar juga iaitu 45 mm. Perodua ingin jadikan Alza lebih cenderung sebagai sebuah kereta dengan kedudukan lebih rendah dengan tanah, dan disebab itu jaraknya adalah 160 mm. Sebagai perbandingan, Veloz mempunyai jarak kelegaan tanah 205 mm — seperti lazimnya MPV di Indonesia.

Untuk itu, Alza memang memiliki penampilannya yang tersendiri; lebih rendah dan nampak lebar dan sporty. Ini juga bermaksud, pergerakan keluar-masuk ke dalam kenderaan, terutamanya untuk kerusi barisan belakang, akan lebih mudah.

Dibangun menggunakan platform Daihatsu New Global Architecture (DNGA), Alza menjadi model kedua selepas Ativa yang berkongsi platform sama serta berada di bawah konsep Perodua Smart Build.

https://paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Int-2_BM-630x420.jpg

Alza generasi kedua ini mempunyai ukuran dimensi 4,425 mm panjang dan 1,730 mm lebar. Ini bermakna jejaknya adalah 205 mm lebih panjang dan 35 mm lebih lebar berbanding yang lama, walaupun jarak antara rodanya masih dikekalkan dengan 2,750 mm. Ini sebuah MPV yang agak rendah, dengan ketinggian 1,670 mm (1,660 mm untuk X yang menggunakan rim 15-inci; H dan AV dengan rim dua-tona 16-inci) adalah kurang lebih 50 mm berbanding Alza lama, tetapi Alza baru ini juga 60 mm lebih rendah jika dibandingkann dengan Mitsubishi Xpander.

Ukuran yang lebih besar ini diterjemahkan kepada ruang kabin yang lebih luas untuk penumpang dan barangan. Jika kerusi barisan kedua ditolak ke kedudukan paling belakang, panjang ruang berkenaan adalah 2,765 mm, berbeza 115 mm berbanding sebelum ini. Tambahan kelebaran 35 mm juga memberi kesan lebih luas.

Bukaan pintu belakang pula ialah 240 mm, 90 mm lebih lebar dari yang lama. Fungsi satu sentuhan untuk kerusi barisan kedua pula memberikan capaian yang lebih mudah untuk ke kerusi barisan ketiga. Dengan kerusi barisan ketiga ditegakkan, Alza lama hanya menyediakan 83 liter ruang barangan. Kini, Alza baru menyediakan 137 liter (+54 liter). Dengan kerusi barisan ketiga direbahkan, ruang yang tersedia adalah 498 liter, melibatkan pertambahan 150 liter. Tayar ganti saiz penuh ada diletakkan di bahagian bawah kenderaan, di luar.

https://paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Int-39_BM-630x420.jpg

Alza 2022 baru ini menggunakan sistem janaan kuasa dan pacuan yang sama dengan Myvi. Tiada lagi enjin 3SZ-VE 1.5L yang lama, dan ini digantikan dengan enjin NR 1.5L yang digunakan untuk model semasa Perodua dan Toyota ketika ini. Unit 2NR-VE berkenaan menghasilkan sebanyak 105 hp dan 138 Nm tork pada 4,200 rpm; 3 hp dan 1 Nm lebih tinggi berbanding Myvi. Kecekapan penggunaan minyak juga didakwa 40% lebih baik, disamping prestasi keseluruhan yang lebih baik. Eco Idle ditawarkan sebagai ciri standard.

Enjin Dual VVT-i Euro 4 empat-silinder berkenaan digandingkan bersama kotak gear D-CVT yang sama digunakan untuk Ativa. Kotak gear ini kemudiannya ditawarkan juga untuk Myvi versi facelift. Untuk Alza 2022 ini, sama seperti untuk Ativa, D-CVT tersebut mempunyai mod manual, yang tiada pada Myvi.

Dengan gandingan sistem pacuan ini, kadar penggunaan minyak adalah 22 km/l mengikut Kitaran Pemanduan Malaysia, yang mengambil kira keadaan pemanduan di sini. Perodua juga mendakwa yang Alza baru ini hanya memerlukan kurang daripada RM40 minyak untuk perjalanan KL ke Pulau Pinang (358 km), berdasarkan harga petrol RM2.05 seliter.

Drive Modes merupakan ciri baru (bagi H dan AV). Mod Normal, Eco dan Power boleh dipilih melalui butang “Drive” di stereng, tempat sama dengan butang PWR Ativa dan Myvi. Tekan dengan cepat untuk Power, dan tekan lama untuk Eco.

https://i2.wp.com/paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Int-7_BM.jpg?w=417&h=278&ssl=1 https://i0.wp.com/paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Int-12_BM.jpg?w=205&h=137&ssl=1 https://i0.wp.com/paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Int-13_BM.jpg?w=205&h=137&ssl=1

Selain itu, ada beberapa ciri dan fungsi yang diperkenalkan pertama kali oleh Perodua pada Alza baru ini, yang tidak pernah ditawarkan untuk mana-mana modelnya sebelum ini. Antarany, AV kini lengkap dengan brek parkir elektronik (EPB) dengan Auto Brake Hold. EPB ini juga datang dengan brek cakera belakang.

Turut ditawarkan eksklusif untuk AV ialah peninjau panoramik 360-darjah, yang akan memudahkan lagi pemandu untuk meletak kenderaan. Pemandu boleh menukar sudut pandang PVM ini melalui butang di sebelah kiri stereng — ruang butang yang dibiarkan kosong untuk Ativa.

Satu lagi ciri baru untuk Alza adalah corong pendingin di bumbung untuk penumpang belakang. Tombol kelajuan penghembusnya ada tiga tahap, dan terletak di tengah untuk memudahkan capaian oleh penumpang. Perehat lengan barisan tengah juga adalah ciri baru, dan diberikan standard untuk semua varian.

Turut ditawarkan standard untuk semua varian ialah Advanced Safety Assist (ASA) 3.0. Ia melibatkan ciri seperti Pre-collision Warning (PCW, kenderaan 4-120 km/j, pejalan kaki 4-60 km/j), Pre-collision Braking (PCB atau AEB, kenderaan 4-120 km/j, pejalan kaki 4-60 km/j), Front Departure Alert (FDA) dan Pedal Misoperation Control (PMC). Turut disertakan untuk varian X ke atas ialah Lane Departure Warning and Prevention serta enam beg udara.

https://paultan.org/image/2022/07/2022_Perodua_Alza_AV_Preview_Malaysia_Ext-30_BM-630x420.jpg

Alza baru ini juga lengkap dengan pemanduan semi-autonomous Tahap 2 dengan pertambahan ciri Lane Keep Control (LKC) dan Adaptive Cruise Control (ACC). ACC ini berfungsi antara kelajuan 30 hingga 125 km/j dengan tiga tahap jarak dari kenderaan di depan. Ciri berkenaan kini telah dipertingkat dengan fungsi Stop, Hold/Follow — Alza akan mengikut kenderaan di depan hingga berhenti. Jika kenderaan depan bergerak semula, pemandu sama ada perlu menekas semula butang “RES” atau tekan pedal pendikit untuk mengikut.

Jika kenderaan di depan berhenti lebih dari tiga minit, ACC akan dinyahaktif secara automatik. Fungsi ini berguna dalam trafik sesak. Bersama ACC dan LKC, AV juga lengkap dengan Blind Spot Monitor (BSM) dan Rear Cross Traffic Alert (RCTA).

Varian X yang paling asas dilengkapi lampu depan LED dan Auto High Beam (AHB), beserta fungsi Follow Me Home. H dan AV pula datang dengan Adaptive Driving Beam (ADB), yang turut hadir dengan lampu isyarat sequential. Tidak ketinggalan, lampu utama automatik dan lampu kabus LED untuk dua varian teratas tersebut. Dashcam depan hanya khusus untuk AV.

https://paultan.org/2022/07/20/p ... duk-generasi-kedua/
Pages: [1]
View full version: Perodua Alza 2022 dilancar


ADVERTISEMENT